Langsung ke konten utama

Hanya Beda Barisan

Sebab awal yang pertemukan karena segala langkah yang sama,
Kemudian kita sejenak lupa bahwa akan ada waktunya hati berjarak nyata.
Sebab dahulu ada visi yang diperjuangkan dengan penuh percaya,
Lantas kita tak siap bila hari ini ada yang beda.

Dulu, barangkali kita memilih ada di satu barisan.
Saling meyakinkan untuk sebuah pilihan.
Hari ini aku sadar, ternyata kala itu kita tak beri ruang pada perubahan.
Padahal sebetulnya kita tahu, pada akhirnya tak ada yang perlu sama karena paksaan.

Akan selalu ada ruang bagi peran yang terbagi.
Yang perlu dipahami, idealisme takkan berubah tanpa tepi.
Kita hanya beda barisan, bukan pintu kepercayaan yang selama ini terus kita uji.
Biar kamu di sini, aku di sana karena sosok dibutuhkan pada banyak ruang dan tak hanya di satu sisi.

Tak perlu khawatir.
Perubahan itu bukan hal yang pasti getir.
Harusnya kaupun masih yakin walau tak jarang ada rasa berdesir,
Aku hanya ingin punya andil di sudut yang tak ramai dan teriakan yang menyingkir.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Menghina (Guru) mu.

Renungan hari ini.Hari ini kita terlampau sering menemukan orang-orang yang sibuk memaki. Lebih dahsyat, yang dimaki ini guru bagi banyak orang, walau baginya, ya, dia bahkan tak tahu siapa yang sedang dimaki.Seringkali kita mengingatkan diri, bahwa ada banyak pesan dan amalan yang kita dapatkan dari guru. Bahkan guru pula yang menjadi salah satu tauladan bagi kita. Kita contoh. Lantas kemudian kita akan sedih dan sakit bila guru kita dimaki dengan mudahnya.Lebih dalam lagi, saya berpikir. Mereka yang memaki ini bukan berarti tidak tahu betapa pentingnya meneladani seorang guru. Bukan berarti ia tak punya guru. Ia tentu punya guru, hanya tak sama dengan kita.Guru kita bukanlah guru baginya. Barangkali itu yang kemudian membuat ia sangat enteng berkata kasar hingga meremehkan.Maka, di balik rasa sedih dan sakit kala melihat guru kita dimaki dan dihina, semoga kita tak lupa bersyukur. Bersyukur karena guru kita tak pernah memberi dan menjadi contoh bagaimana memaki dan menghina, sehingg…