Langsung ke konten utama

Maaf, Ternyata Aku Sering Lupa Berterima Kasih

Kebiasaan adalah hal yang selalu membuat kita merasa ringan melakukan sesuatu. Hari demi hari, akan ada hal yang bagi orang berat, tetapi mudah kita lakukan karena kita telah terbiasa.

Suatu ketika, seorang guru mengatakan padaku bahwa kebiasaan itu bukan hanya lahir karena rutinitas, tetapi juga keberanian tuk melakukan hal yang tak selalu mudah. Melakukannya dengan disiplin dan menjadikannya bagian dari kebutuhan hidup.

Namun, entah kita sadar atau tidak. Sebab kebiasaan, kita justru tak jarang mengesampingkan kekuatan diri. Karena merasa telah terbiasa, kita lupa bahwa sejak awal ada hal berat dan sulit ketika memulainya. Kemudian ada seseorang yang hadir mendekap sambil berbisik, "Kenapa kamu bisa sekuat ini, Nak?", dan pertanyaan itu membuat hatimu terketuk. Matamu tiba-tiba membulat sejenak, lantas terpejam dan meneteskan airnya.

Detik itu juga, kamu baru sempat menya pa diri sendiri.
"Hei..., ternyata selama ini kamu kuat sekali, ya. Karena kita terbiasa, aku lantas lupa mengapresiasi dan menjaga kekuatanmu sendiri. Ternyata kita kufur nikmat."

Ya..., tanpa disadari, ternyata tak jarang kita lupa bersyukur karena merasa sudah biasa. Termasuk biasa sehat, biasa bernapa, dan biasa biasa lainnya. Kita lupa pula untuk menjaga dan mengapresiasi diri karena kekuatannya, karena kita terus menempa dan membiasakannya.

Terima kasih, ya, tubuh, jiwa, raga, dan nurani. Kerja keras yang buahkan kebiasaan ini adalah perjalanan yang belum usai. Lanjutkan dengan niat yang terus membaik. Biasakan tapi jangan lupa bersyukur karena masih dimampukan. Dan, jagalah batin yang pasti telah paham soal mengelola niat dan hentakkan tekad.

Maaf, ternyata aku sering lupa berterima kasih.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Berani Bikin Mimpi, Berani Mewujudkan (cerita saya tentang #30HariMenulisNovel)

Tuhan memang sutradara kehidupan manusia. Ia selalu Maha Baik dan Maha Cinta tiada terkira. Buktinya Dia selalu memberi kesempatan manusia untuk mempunyai mimpi dan mewujudkannya. Saya selalu ingat, “berani membuat mimpi harus berani mewujudkan”. Ya, rasanya percuma kita berpikir keras untuk menciptakan mimpi-mimpi yang sangat indah jika kita bayangkan hal itu akan tercapai, tetapi kita keenakan membayangkan sampai lupa mewujudkannya.

                Satu lagi ‘anak tangga’ yang akhirnya baru mulai saya lewat. Ini berawal dari kekaguman saya kepada Pak Dahlan Iskan. Selama ini banyak yang bertanya, “kenapa sih, Dahlan Iskan?”. Jawabannya cukup saya yang tahu. Karena kalaupun saya share, tiap orang punya pandangan beda-beda, bukan?

                Saya sama seperti anak muda lainnya, ingin sekali bertemu dengan orang yang diidolakan. Walaupun saya kagum dengan Pak Dahlan, perlu di ketahui saya selalu gagal menghadiri macam-macam seminar nasional yang mengha…